Harga Rumah Tipe Besar Melesat Cepat

Harga Rumah Tipe Besar Melesat Cepat Jakarta - Harga properti berupa tempat tinggal di Indonesia terus meningkat. Sepanjang triwulan I-2011, rumah bertipe besar mengalami kenaikan harga paling tinggi yaitu sebesar 2,63% dibandingkan triwulan sebelumnya. Demikian hasil survei harga properti residensial triwulan I-2011 di 12 kota besar, yang dikutip oleh Bank Indonesia (BI), Rabu (18/5/2011). Dalam survei tersebut dikatakan, kenaikan harga rumah paling tinggi terjadi di wilayah Jabodetabek dan Banten. Di wilayah ini, harga properti residensial naik 3,41% selama triwulan I-2011. Dari sisi penjualan, volume penjualan properti residensial meningkat 20,09% selama triwulan I-2011. Penjualan terbesar terjadi pada rumah bertipe besar yang volumenya naik 30,15%, Pada responden dalam survei tersebut berpendapat bisnis properti di Indonesia saat ini mengalami hambatan karena kenaiakn harga bahan bangunan, tingginya bunga KPR, sulitnya perizinan/birokrasi, dan besarnya pungutan pajak.
Jakarta - Harga properti berupa tempat tinggal di Indonesia terus meningkat. Sepanjang triwulan I-2011, rumah bertipe besar mengalami kenaikan harga paling tinggi yaitu sebesar 2,63% dibandingkan triwulan sebelumnya. Demikian hasil survei harga properti residensial triwulan I-2011 di 12 kota besar, yang dikutip oleh Bank Indonesia (BI), Rabu (18/5/2011). Dalam survei tersebut dikatakan, kenaikan harga rumah paling tinggi terjadi di wilayah Jabodetabek dan Banten. Di wilayah ini, harga properti residensial naik 3,41% selama triwulan I-2011. Dari sisi penjualan, volume penjualan properti residensial meningkat 20,09% selama triwulan I-2011. Penjualan terbesar terjadi pada rumah bertipe besar yang volumenya naik 30,15%, Pada responden dalam survei tersebut berpendapat bisnis properti di Indonesia saat ini mengalami hambatan karena kenaiakn harga bahan bangunan, tingginya bunga KPR, sulitnya perizinan/birokrasi, dan besarnya pungutan pajak. Namun untuk pemilik rumah bertipe kecil tak usah kecewa, karena dalam survei tersebut rumah bertipe kecil juga mengalami kenaikan harga. Di triwulan II-2011, kenaikan harga properti akan melambat namun rumah bertipe kecil bakal naik paling tinggi. "Secara triwulanan harga properti di triwulan II-2011 akan naik 1,33%, atau melambat dari triwulan sebelumnya yang sebesar 2,24%. Kenaikan tertinggi terjadi pada rumah tipe kecil yaitu 2%," ujar survei tersebut. Selain itu, secara tahunan harga properti residensial pada triwulan II-2011 diperkirakan naik 4,78% dengan kenaikan tertinggi terjadi di rumah tipe kecil sebesar 5,87%. ( dnl/qom)
loading gif

Harga Rumah Tipe Besar Melesat Cepat

Jakarta – Harga properti berupa tempat tinggal di Indonesia terus meningkat. Sepanjang triwulan I-2011, rumah bertipe besar mengalami kenaikan harga paling tinggi yaitu sebesar 2,63% dibandingkan triwulan sebelumnya.

Demikian hasil survei harga properti residensial triwulan I-2011 di 12 kota besar, yang dikutip oleh Bank Indonesia (BI), Rabu (18/5/2011).

Dalam survei tersebut dikatakan, kenaikan harga rumah paling tinggi terjadi di wilayah Jabodetabek dan Banten. Di wilayah ini, harga properti residensial naik 3,41% selama triwulan I-2011.

Dari sisi penjualan, volume penjualan properti residensial meningkat 20,09% selama triwulan I-2011. Penjualan terbesar terjadi pada rumah bertipe besar yang volumenya naik 30,15%,

Pada responden dalam survei tersebut berpendapat bisnis properti di Indonesia saat ini mengalami hambatan karena kenaiakn harga bahan bangunan, tingginya bunga KPR, sulitnya perizinan/birokrasi, dan besarnya pungutan pajak.

Namun untuk pemilik rumah bertipe kecil tak usah kecewa, karena dalam survei tersebut rumah bertipe kecil juga mengalami kenaikan harga. Di triwulan II-2011, kenaikan harga properti akan melambat namun rumah bertipe kecil bakal naik paling tinggi.

“Secara triwulanan harga properti di triwulan II-2011 akan naik 1,33%, atau melambat dari triwulan sebelumnya yang sebesar 2,24%. Kenaikan tertinggi terjadi pada rumah tipe kecil yaitu 2%,” ujar survei tersebut.

Selain itu, secara tahunan harga properti residensial pada triwulan II-2011 diperkirakan naik 4,78% dengan kenaikan tertinggi terjadi di rumah tipe kecil sebesar 5,87%.

(dnl/qom)